SALIMAH PAPUA GELAR TALKSHOW KISAH MUSLIM UIGHUR

by

Timika- Persaudaraan Muslimah (Salimah) Papua, menyelenggarakan Talkshow dengan Tajuk ” Kisah Muslim Uighur” , (Perjalanan 30 hari di Xinjiang). Acara yang bertempat di Masjid Nurul Hidayah Sempan-Timika ini menarik perhatian masyarakat Timika, hadir lebih dari 470 peserta memadati tempat acara pada Hari Ahad, (24/2)

Salimah Papua menggandeng Komunitas Millenial Timika, Airu Mimika Club( AMC) dan Akhwatiy Timika. Ini merupakan bentuk kerjasama Salimah dalam pengokohan dan perluasan jaringan organisasi membangun relasi, bersinergi dalam kegiatan Positif yang dibutuhkan Masyarakat di Papua, khususnya di Timika.

Ketua Salimah Papua Fitriani Nadjib, ST. Dalam sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah mensukseskan acara tersebut. Fitriani merasa Gembira bahwa keberadaan Salimah di Timika selalu di tunggu-tunggu event nya oleh Masyarakat.

Beliau juga sampaikan Tujuan diadakannya Talkshow untuk memberikan informasi yang benar tentang kondisi Muslim Uighur terkini kepada Masyarakat Luas, khususnya di Timika.
” Semoga kita sebagai muslim bisa menggambil makna setiap kejadian dan berharap dengan diadakannya Talkshow bisa menambah wawasan serta meningkatkan kepekaan dan kepedulian terhadap saudara muslim di Dunia, terkhusus Muslim Uighur,” Harapan Fitriani.

Acara dimulai pukul 09.00 WIT dihadiri oleh Majelis Ta’lim, Dewan Kemakmuran Masjid, Rohis se- Timika dan Masyarakat setempat. Acara ini Live Broadcast by Associated Press ( AP) dan Agence France Press ( AFP) Kantor Berita Dunia.

Hadir Narasumber dalam acara ini Ustad Azzam Mujahid Izzulhaq, S.Sn ( CEO & Founder AMI Foundation). AMI Fondation Bekerjasama dengan The World Organizational for Al-azhar Graduates ini Indonesia.Ustad AMI menyampaikan Kisah perjalanan 30 hari di Xinjiang, dari awal keberangkatan, sejarah Uighur serta kejanggalan- kejanggalan yang dialami selama di Xinjiang.

Beliau juga sampaikan kita di Indonesia bisa membantu Muslim Uighur dengan:
1. Membantu menyebarkan berita ke Publik mengenai diskriminasi Persekusi dan segala kedzaliman khususnya etnis Uighur dan umat Islam di Xinjiang alami.
2. Membentuk Pressure Group melakukan langkah-langkah diplomatis ke level yang lebih tinggi.
Level pemerintah dan Internasional.
3. Membantu para keluarga yang ditinggal kan oleh kepala keluarga nya yang dimasukkan dalam camp re-eduksi
Terakhir pesannya, Memberi motivasi kepada peserta untuk beribadah lebih serius, dan menjaga 5 perkara sebelum 5 perkara.

Peserta mendengar kan dengan serius, dan acara berakhir pukul 11.45 WIT dengan pembagian Door prize dan Do’a Penutup.

______
Disampaikan oleh Yulie Humas Salimah Papua