DENGAN SIAPA ANAK BERTEMAN

by

Berteman merupakan kebutuhan fitrah manusia. Sebagai mahluk sosial tidak mungkin hidup sendiri. Kebutuhan  yang lahir dari tuntutan hidup saling membutuhkan, dengan sesama perlu saling mengenali, membangun relasi, bahu-membahu dan tolong-menolong hingga saling melengkapi.

Teman bisa berasal dari kerabat, teman sekolah, teman bermain, tetangga  rumah sampai tetangga jauh bahkan terjauh.  Di era marak media sosial, antar orang bisa jadi tidak pernah berjumpa darat,  namun nampak akrab dan sering berdialog di dunia maya. Tawaran pertemanan terbuka lebar, bertebaran melalui media online, seperti facebook, instagram, telegram, whatsapp, sms dan sarana komunikasi lainnya.  

Sebagai realisasi tanggung jawab orang tua terhadap Allah Ta’ala atas karunia anak sebagai amanah, menjadi  penting untuk memandu anak dalam pertemanan.  Teman sangat berpengaruh bagi  perkembangan hidup buah hati bahkan bisa menentukan semangat dan arah masa depan anak. Jika seorang anak bisa sakit karena tertular  temannya, maka kebaikan dan keburukan seorang teman bisa menular pula.  

Islam sebagai agama yang mengatur seluruh aspek kehidupan manusia dan memperkenalkan konsep ‘kaffah’,  mewanti-wanti  pertemanan ini melalui sabda Rasulullah SAW, “Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang  pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya. Kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu. Kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tidak sedap.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sebuah permisalan yang mudah dicerna sekaligus harapan Beliau SAW, agar berteman dengan orang yang berakal (baca : pandai dan berilmu), rajin beribadah kepada Allah SWT, sehat lahir dan batin  serta berakhlak karimah.  Anjuran untuk berteman dengan orang yang baik hati, jujur, bertanggung jawab, mengajak pada kebaikan, pandai berterima kasih, suka menghargai orang lain, cermat, cekatan dan produktif.

Peringatan dini untuk tidak mendekati lingkungan yang buruk, menjauhi dan tidak mengakrabi orang yang bodoh, tidak berilmu, rakus dengan dunia dan membuat lupa kepada akhirat. Menjauhi orang yang buruk sikap dan perilakunya, seperti suka berbohong, memfitnah, menyombongkan diri, meminta-minta, mengambil milik orang lain, tidak suka berbagi, picik, malas, boros dan  lainnya.

Pertemanan sebagai kebutuhan sehari-hari dan tidak bisa dihindari.  Bersama teman, anak bermain, bercanda, berbagi, bercengkerama, senang dan sukses. Terkadang dengan teman, anak terluka fisiknya, babak belur, berkelahi, terluka hatinya hingga bermusuhan, bahkan sampai kepada kasus penganiayaan sampai pembunuhan oleh teman sendiri. 

Tak jarang  teman menjadi sebab kematian, kehancuran, kebangkrutan, kecelakaan, kemelaratan dan masa depan menjadi buram di dunia dan di akhirat. Ketika tidak berhati-hati dalam berteman, maka penyesalan akan datang sebagaimana gambaran ayat 27-29 dalam Surat Al Furqon, “Dan ingatlah ketika orang-orang dzalim menggigit kedua tangannya  seraya berkata: “Aduhai kiranya aku dulu mengambil jalan bersama Rasul. Kecelakaan besar bagiku. Kiranya dulu aku tidak mengambil fulan sebagai teman akrabku. Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari  Al Qur’an  sesudah Al Qur’an  itu datang kepadaku. Dan  setan itu tidak mau menolong manusia.”

Teman bisa mempengaruhi kepribadian anak, sehingga orang tua perlu mengetahui dengan siapa anak berteman.  Sepulang anak dari sekolah atau bermain di lingkungan, orang tua perlu membuka komunikasi supaya anak bercerita seputar pertemanan dan mencurahkan isi hatinya. Orang tua memiliki gambaran tentang lingkungan di sekitar anak, sekaligus bisa memberikan arahan dengan siapa  sebaiknya anak berteman, mencegah anak sedini mungkin berteman  dengan orang yang  berpotensi merusak sikap, pemikiran dan perilaku anak.

Di sisi lain, orang tua perlu mengontrol anak, baik meluruskan sikap dan pendapat, mengingatkannya  supaya bijak dalam memilih teman akrab serta menghindari teman yang berperangai  buruk. Sebagai orang dewasa perlu menanamkan nilai-nilai kebaikan, memahamkan anak perlunya berhati-hati dalam berteman supaya tidak terjebak ke dalam pergaulan yang buruk, perbuatan sia-sia, apalagi terjerumus ke dalam perbuatan keji dan mungkar.  Rasul SAW bersabda,  “Agama seseorang sesuai dengan agama teman dekatnya. Hendaklah kalian melihat  siapakah  yang menjadi teman dekatnya.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Diantara cara menjaga anak dari teman yang buruk, orang tua perlu memperhitungkan lingkungan tempat tinggal, lingkungan sekolah bahkan lingkungan sosial yang  tidak terbatas melalui media sosial. Nasehat agama dan pengalaman orang tua bisa menjadi daya imun dan kontrol pada diri anak dalam membatasi pergaulan, persahabatan dengan teman yang baik, membawa kebaikan bagi diri, keluarga dan masyarakat.

Menambatkan do’a kepada Dzat Yang Mahamelindungi anak dimanapun berada merupakan senjata ampuh bagi orang tua yang beriman kepada-Nya. Keterbatasan orang tua tidak mungkin membersamai anak secara penuh, apalagi lingkungan media sosial yang sulit dibatasi.  Sebuah do’a permohonan yang bisa ditiru dari Istri ‘Imran seperti diabadikan Al Qur’an, Surat  Ali Imran, ayat 36, “….dan aku mohon perlindungan-Mu untuknya dan anak cucunya  dari gangguan setan yang terkutuk.”

Dalam kehidupan tidak bisa dipungkiri, bisa jadi seorang dihadapkan pada  lingkungan dan pertemanan  yang buruk.  Dalam Surat Al Mukminun ayat  97-98, Allah SWT mengajarkan do’a, “Dan katakanlah, ‘Wahai Tuhanku, aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan setan, dan aku berlindung pula kepada Engkau ya Tuhanku, agar mereka tidak mendekati aku.”

By. Siti Faizah