Home

Fikih Muslimah 3 : Menjaga Kebersihan Rumah

Kesucian lantai juga penting diperhatikan, antara lain dengan mengontrol sandal, sepatu, dan alas kaki lainnya.

Sebuah riwayat dari Abu Dawud dari Abu Hurairah menegaskan, penyucian alas kaki yang terkena najis bisa dilakukan dengan menggosok bagian yang terdapat najis menggunakan tanah sampai bekas najis itu hilang.

Rasulullah memerhatikan juga pentingnya makanan atau minuman tetap steril dan higienis. Misalnya, membersihkan mentega yang terkena najis berupa bangkai, contohnya.

Bila mentega itu mengeras maka bagian yang terkena najis harus dibuang. Selama bisa dipastikan, tak terdapat potongan lain yang terciprat najis.

Dengan demikian, membersihkan makanan beku yang tersentuh najis cukup dengan membuang bagian yang terkena.

Pendapat ini merupakan kesepakatan para ulama sebagaimana hadis riwayat Bukhari dari Ibnu Abbas dari Maimunah. “Bahwa Nabi pernah ditanya tentang seekor tikus yang jatuh dalam mentega. Lalu, beliau menjawab, ‘Ambil (angkat) bangkai itu serta mentega yang berada di sekelilingnya, lalu buanglah dan makanlah mentega kalian itu (sisa yang tak terkena najis).”

Sedangkan, bila najis mengenai sesuatu yang cair, maka terdapat perbedaan pendapat. Menurut mayoritas ulama, benda cair yang terkena najis itu berupa bangkai dihukumi najis secara keseluruhan. Akan tetapi, dalam pandangan Az-Zuhri dan Al-Auza’i, hukum benda cair itu sama dengan hukum yang berlaku pada air.

Artinya, selama unsur benda cair itu tidak berubah maka hukumnya masih suci. Sebaliknya, bila keberadaan bangkai memengaruhi dan mengubah unsur dasarnya, maka benda itu tak lagi suci, tetapi berubah najis akibat unsur luar, yaitu bangkai. Dalam hal ini, pendapat yang sama juga dikemukakan oleh Ibnu Abbas, Ibnu Mas’ud, dan Bukhari.

Copyright © 2009 - 2014 Salimah | Developed by Ibrahim Vatih