Home

Inspirasi Cinta & Kesabaran dari Keluarga Nabi Ayub

Sejenak kita tadabburi bagaimana kesabaran istri Nabi Ayub as dalam merawat suaminya tercinta, yang bertahun-tahun mendapat cobaan dengan kemiskinan dan sakit yang parah disekujur tubuhnya.

Ustad Afif Abdul Fattah dalam kitabnya Ma’a Al-Anbiya’ Fii Al-Qur’an ul Kariim, menyebutkan bahwa para pakar sejarah dan ulama tafsir berpendapat bahwa Nabi Ayub pada awalnya adalah seorang yang kaya raya dengan berbagai ragam jenis hartanya : hewan ternak, budak, kebun dan tanah yang luas. Disamping itu juga beliau mempunyai anak-anak dan keluarga yang banyak.

Maka kemudian mulailah cobaan satu persatu menimpa Nabi Ayub as. Diawali dengan dicabutnya harta kekayaannya, hingga anak-anaknya. Bahkan setelah itu sekujur tubuhnya menderita sakit kecuali hati dan lisannya saja yang digunakan untuk mengingat Allah siang dan malam. Pada saat itu orang-orang mulai mengambil jarak dengan beliau, hanya istrinya seorang yang selalu menemaninya, merawatnya dengan baik. Membantunya dalam memenuhi kebutuhannya sehari-hari. Ini berlangsung cukup lama hingga harta persediaan mereka pun habis. Hingga akhirnya istri Nabi Ayub pun bekerja pada orang lain agar mendapat uang untuk makan mereka berdua.

Subhanallah. Biarlah air mata ini sejenak menitik. Dimana lagi kita temukan sosok istri yang begitu setia menemani hari-hari suaminya yang sedang diuji ? Dari kaya menjadi miskin. Dari keluarga dengan canda tawa anak-anak menjadi sepi sebatang kara. Tapi ia memilih tetap setia. Ia tahu persis bahwa yang disebut dengan teman sejati adalah kala ujian dan derita melanda. Bukan ketika bergelimang harta dan hidup ceria penuh canda tawa.

Mari kita lanjutkan akhir kisah nabi Ayub dan istrinya yang setia. Kali ini ustad Akhmad Khalil Jam’ah dalam bukunya Istri-istri para Nabi, menuturkan :

Dikisahkan dalam sebuah hadits dari Anas bin Malik, bahwa Nabi Ayub as menderita sakit selama 18 tahun, sehingga beliau ditolak baik mereka yang dekat maupun yang jauh. Hanya saudaranya saja yang kadang menemuinya di pagi atau sore hari. Rasulullah bersabda : Ayyub biasa keluar untuk buang hajat. Jika beliau usai buang hajat, istri beliau memegang tangan beliau. Pada suatu hari, istri beliau terlambat datang kepada beliau. Kemudian Allah SWT mewahyukan : “ Hantamkanlah kakimu, inilah air sejuk untuk mandi dan untuk minum” ( QS As-Shod 42 ).

Lalu istri Ayyub tiba di tempat Ayyub yang sakit beliau telah dihilangkan Allah dari beliau, dan sekarang lebih tampan dari sebelumnya. Ketika istri Ayyub melihat Ayyub, ia berkata : Semoga Allah memberkahimu, Apakah engkau melihat nabi Allah yang diuji ? Demi Allah, aku tidak melihat orang yang mirip dengan beliau daripada engkau jika beliau sehat” Ayyub berkata : Akulah Ayyub .

Subhannallah. Dapatkah Anda bayangkan kebahagiaan seperti apa yang terpancar dari sepasang suami istrii agung tersebut ? Setelah mengarungi samudera ujian yang seolah tak bertepi, kini daratan tempat berlabuh telah nampak dihadapan. Mereka berdua pantas berbahagia atas prestasi kesabarannya yang akan tetap dikenang sepanjang masa. Sungguh kisah ini mampu menghapus deretan kisah-kisah romantis yang dipuja-puja banyak orang selama ini.

Indah sekali Al-Quran menggambarkan suasana happy ending dalam kisah agung ini. Allah SWT berfirman : “ Dan kami anugerahi dia ( dengan mengumpulkannya kembali) keluarganya dan (Kami tambahkan) pada mereka sebanyak mereka pula sebagai rahmat dari Kami dan pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai pikiran” (QS As-Shod : 43) . Semoga kita termasuk mereka yang mampu mengambil pelajaran dari kisah di atas. wallahu a’lam bisshowab.

Sumber : Indonesiaoptimis

Posted by Ade Permana

Copyright © 2009 - 2014 Salimah | Developed by Ibrahim Vatih